Notification

×

Iklan

Iklan

Masyarakat Nauli Indonesia (MNI) Hamburg-Jerman Gelar "Festival Batak“ di Gereja St. Vinzenz....

09 Juni 2022
Foto: KJRI Hamburg Bersama Masyarakat Nauli Indonesia (MNI) Hamburg dan Himaboni e.V,  Gelar “Festival Batak" di Gereja St. Vinzenz, Odenbüll, Nordstrand-Schleswig Holsteim/ Kemlu
Jerman,DP News

KJRI Hamburg bekerja sama dengan organisasi masyarakat Batak di Jerman, Masyarakat Nauli Indonesia (MNI) Hamburg dan Himaboni e.V,  telah menyelenggarakan “Festival Batak" bertempat di Gereja St. Vinzenz, Odenbüll, Nordstrand-Schleswig Holstein,Minggu(05/06). Kegiatan ini diselenggarakan dalam rangka memperingati 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Jerman.

Perayaan tahun ini terasa istimewa karena selain bersaman dengan perayaan 70 tahun dan Hari Pantekosta juga memperingati 160 tahun kehadiran Jerman di Tanah Batak melalui peran misionaris Jerman Pendeta Ingwer Ludwig Nommensen (IL Nommensen) yang menyebarkan pertama kali agama Kristen Protestan di Tanah Batak. Lebih istimewa lagi perayaan diadakan di kota kelahiran IG Nommensen di Oldenbüll, Nordstrand, sebelah Utara Jerman, tepatnya di negara bagian Schleswig Holstein.

Dalam Festival ini, ditampilkan berbagai lagu-lagu rohani berbahasa Batak yang merupakan lagu terjemahan dari bahasa Jerman yang diterjemahkan langsung Pdt. IL Nommensen diiringi dengan tarian tor-tor khas Batak. Disamping itu, juga ditampilkan upacara pemberian Ulos dan salah satu Alkitab berbahasa Batak yang merupakan edisi terjemahan pertama oleh Pdt. IL Nommensen pada tahun 1890-an.

Konsul Jenderal RI-Hamburg, Ardian Wicaksono menekankan bahwa festival ini mengingatkan bahwa hubungan antara masyarakat Jerman dan masyarakat Batak telah jauh lebih lama yang diawali masuknya misionaris Pendeta IL Nommensen ke tanah Batak tahun 1862. 

Berkembangnya masyarakat Batak yang memeluk agama Kristen Protestan di awal misionaris IL Nommensen menunjukkan pesan damai, persahabatan dan penyebaran pendidikan serta pengetahuan kepada masyarakat setempat yang hingga kini tetap diingat oleh masyarakat Batak di manapun berada.

Dikutip dari laman Kemlu,Kamis(9/6) turut memberikan sambutan yaitu Ketua MNI dan Himaboni e.V, Toga Panjaitan, dan pemimpin jemaat St. Vinzenz, Pastor Thorsten Wiese yang menekankan pentingnya perayaan ini sebagai refleksi perjalanan sejarah IL Nommensen ke tanah Batak guna membangun fondasi persahabatan antar kedua bangsa.

Sebagian besar acara dilakukan di Gereja St. Vinzenz yang berusia ratusan tahun dan di tempat terbuka di Nommensen Haus yang keduanya sudah menjadi “rumah istimewa" bagi masyarakat Batak di manapun berada.

Meski penyelenggaraan acara dilaksanakan secara sederhana, namun tidak mengurangi kehangatan dan keakraban yang terjalin antara peserta yang datang utamanya setelah hampir 3 tahun komunitas Batak di Jerman tidak dapat melakukan acara pertemuan secara daring akibat pandemi Covid 19.(Laman Kemlu/KJRI Hamburg/rd)





×
Berita Terbaru Update