Notification

×

Iklan

Iklan

Naik...Harga Naik...: Pertalite Rp10 Ribu,Solar Bersubsidi Rp 6.800 dan Pertamax Non-Subsidi Rp14. 500

03 September 2022

 

Foto: Presiden Joko Widodo Saat Mengumumkan Pengalihan Dana Subsidi BBM, Sabtu (3/9) /Setpres

Jakarta,DP News

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengumumkan bahwa terhitung mulai hari Sabtu, tanggal 3 September 2022, pukul 14.30 WIB, Pemerintah memutuskan untuk menyesuaikan harga BBM antara lain Pertalite dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10.000 per liter, Solar Bersubsidi dari Rp5.150 per liter menjadi Rp6.800 per liter, dan Pertamax (Non-Subsidi) dari Rp12.500 per liter menjadi Rp14.500 per liter.


Gejolak harga minyak dunia menyebabkan ketidakpastian dan berdampak signifikan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Subsidi dan kompensasi energi, termasuk BBM, tahun 2022 telah meningkat 3 kali lipat dari Rp152 triliun menjadi Rp502 triliun dan dapat terus meningkat. Selain membebani APBN, subsidi dan kompensasi tersebut mayoritas dinikmati oleh masyarakat mampu.


"Lebih dari 70% subsidi justru dinikmati oleh kelompok masyarakat yang mampu yaitu pemilik mobil-mobil pribadi. Mestinya uang negara itu harus diprioritaskan kepada subsidi kepada masyarkat yang kurang mampu", ungkap Presiden RI Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Sabtu (3/9/2022).

Terkejut

Sementara itu di Medan,masyarakat terkejut dengan kenaikan harga beberapa jenis BBM sebab sebelum pukul 15.00 WIB bahkan sampai pukul 15.30 WIB masih normal dengan harga lama. 


Begitu mendengar bakal ada kenaikan harga BBM, sejumlah SPBU mengalami antrian terutama kenderaan roda dua.

 

Namun jelang pukul 16.00 WIB, tiba tiba yang mengisi jenis Pertalite sudah naik menjadi Rp10 ribu per liter.


Sejumlah warga yang ditanyai mengaku belum naik harga Pertalite sebab barusan mengisi minyak masih harga lama. (Tim DP/s) 
























×
Berita Terbaru Update