Sidang Paripurna DPRD Medan: Walikota Ajukan RAPBD TA 2022 Sebesar Rp 6,37 T


Medan,DP News

Rapat Paripurna DPRD Medan penyampaian R-APBD Medan TA 2022, Rabu (10/11) dipimpin Ketuanya Hasyim,SE.Walikota Medan Bobby Afif Nasution sampaikan R APBD Medan sebesar Rp 6,37 Triliun lebih.

Rapat paripurna ini dihadiri Wakil Ketua DPRD HT Bahrumsyah dan Rajudin Sagala serta pimpinan alat kelengkapan dewan lainnya. Hadir juga, selain Walikota Medan Bobby Nasution, Wakil Walikota Aulia Rahman dan sejumlah pimpinan OPD lainnya.

Dalam nota pengantarnya,walikota menguraikan dari sisi pendapatan TA 2022 diproyeksikan sebesar Rp 6, 27 triliun lebih. Proyeksi pendapatan daerah yang direncanakan itu cukup realistis. Jenis pendapatan diharapkan bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) maupun dari jenis pendapatan lainnya.

Dari sisi belanja, secara total jumlah daerah diperkirakan sebesar Rp 6,37 Trilun. Keseluruhan, belanja daerah itu diprioritaskan pada upaya pencapaian visi pembangunan pembangunan Kota Medan   yang telah ditetapkan dalam Perda Kota No 7 Tahun 2021 tentang RPJMD Kota Medan Tahun 2021-2026.

Selanjutnya dari sisi pembiayaan direncanakan guna menutupi defisit belanja daerah.Ditetapkan perkiraan pembiayaan Neto daerah sebesar Rp 100 Miliar.

Disampaikan Bobby Nasution, penyampaian R APBD Kota Medan TA 2022 mencakup dua hal pokok yakni materi APBD 2022 dan nota keuangan APBD TA 2022. Pada kesempatan itu Bobby menyampaikan harapannya agar DPRD Medan bersama Pemko dapat melakukan pembahasan terhadap R APBD secara komprehensif sehingga dapat disetujui bersama secar tepat waktu.

Dikatakan, Bobby ada beberapa hal pokok yang menjadi pedoman dan dasar pertimbangan dalam penyusunan R APBD TA 2022 yakni keselarasan dengan KUA PPAS TA 2022 dan akselarasi pemulihan ekonomi kota melalui pembangunan ekonomi lokal, pemberdayaan sosial dan pembangunan infrastruktur menuju Medan berkah sebagaimanan yang tertuang di RPJMD telah ditetapkan anggaran Rp 1 Triliun lebih untuk sektor Dinas PU.

Bukan itu saja sebut Boby, dalam penyusunan juga mempertimbangkan pokok pikiran DPRD guna menindaklanjuti aspirasi masyarakat. Asumsi yang ditetapkan untuk mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi Kota. Meningkatkan kemampuan dalam upaya mengendalikan wabah Covid 19 serta memenuhi ketentuan pokok alokasi belanja daerah sebagaimana yang diamanatkan seperti sektor pendidikan sebesar 2 % dan kesehatan 10 %.

Bobby berharap kepada semua stakeholder dapat memiliki komitmen dan semangat yang sama untuk mengelola APBD secara lebih efisien, transparan dan taat azas.

Di akhir rapat paripurna, disampaikan nama nama utusan fraksi+fraksi DPRD Medan yang akan menyampaikan pemandangan umum terkait nota pengantar walikota pada Senin 15 Nopember nanti.

Adapun nama nama utusan fraksi DPRD Medan yang akan membacakan pemandangan umum nanti yakni Robby Barus (PDIP), Siti Suciati (Gerindra), Syaiful Ramadhan (PKS)n Abdul Rahman Nasution (PAN), M Afri Rizky Lubis (Golkar), Antonius D Tumanggor (Nasdem), Oshaq Abrar Mustafa Tarigan (Demokrat), Erwin Siahaan (HPP).(rd)