Notification

×

Iklan

Iklan

Luhut Pandjaitan Tinjau Taman Holtikultura di Aek Nauli Humbahas

19 Juli 2022
Foto: Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Tinjau TSTH2 (Taman Sains Teknologi Herbal dan Hortikultura) di Desa Aek Nauli Kecamatan Pollung,Humbahas,Selasa (19/7). 
Doloksanggul, DP News

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan bersama rombongan melakukan peninjauan lokasi dan pembangunan TSTH2 (Taman Sains Teknologi Herbal dan Hortikultura) di Desa Aek Nauli Kecamatan Pollung,Humbahas,Selasa (19/7).  


Kehadiran Menko Marves disambut Gubsu Edy Rahmayadi, Pangdam I/BB Mayjend TNI Achmad Daniel, Bupati Humbahas Dosmar Banjarnahor SE, Bupati Pakpak Bharat, Bupati Samosir dan lainnya.  


Luhut juga meninjau lokasi rencana budidaya dan perikanan. Peninjauan program pembangunan gedung TSTH2 tahap I yaitu gedung laboratorium pertanian, gedung riset herbal, gedung screehouse dan greenhouse termasuk mess karyawan dan pagar kawasan TSTH2. 


Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan menjelaskan melihat pembangunan sekarang ini, ini menjadi pusat riset center untuk pemurnian bibit-bibit pertanian yang unggul. Produktivitasnya bisa 2 kali lipat dari yang sekarang dengan kualitas yang bagus. 


Dari sini kita akan mencoba merekayasa, misalnya buah itu tahan yang seharusnya seminggu bisa menjadi dua minggu, kemudian rasanya, baik bentuknya dan jumlah. Anak-anak terbaik akan direkrut untuk melakukannya dan pemerintah menfasilitasinya. 


Kita juga bekerjasama dengan Beijing, Amerika termasuk Taiwan.Perguruan tinggi  dalam negeri antara lain ada ITB, UGM, USU dan IT Del. Jadi semua berkolaborasi, ujar Luhut. 


Dengan teknologi sekarang ini, apa saja bisa direkayasa. Nantinya researcher yang bekerja disini bukan hanya orang Indonesia. Ada orang luar. Oleh karena, saya nanti supaya kita membantu juga kepada mereka, kesan bahwa kita memang pro tentang ini. 


Researcher kita akan diberikan loyalty dari hasil penelitiannya. Sehingga para researcher ini bisa hidup layak atau bisa menjadi kaya juga. Karena ketika dia menemukan, misalnya pemurnian untuk kentang, sehingga kentang ini bisa mendapat hasil 2,5 x lipat dari produksi sekarang. Nanti dari bibit yang dijual dia akan mendapatkan royalty” jelas Menko Marves.(Tim DP) 







































×
Berita Terbaru Update