Notification

×

Iklan

Iklan

Prakiraan BMK Sampai Sabtu,: BNPB Imbau Warga Tingkatkan Kewaspadaan dan Kesiapsiagaan

03 November 2022


Foto : Pendistribusian bantuan logistik bagi warga terdampak banjir menggunakan perahu di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. (BPBD Langkat) 

Jakarta,DP News

Banjir melanda sejumlah wilayah administratif di Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatera Utara.Sedikitnya terdapat enam desa terdampak yakni Desa Pantai Pantai Cermin, Desa Paya Perupuk, Desa Suka Maju, Desa Pekubuan, Desa Pekan Tanjung Pura di Kecamatan Tanjung Pura dan Desa Sekoci di Kecamatan Besitang.


Hasil kaji cepat sementara, banjir mencapai ketinggian 150 sentimeter. Kejadian ini berdampak pada 1.319 KK hingga memaksa sedikitnya 136 KK di Desa Sekoci mengungsi.


Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Langkat segera mengambil langkah cepat dengan mendirikan Posko Siaga Bencana. Posko ini berlokasi di Kantor BPBD Kabupaten Langkat.


Disamping itu, upaya evakuasi dan percepatan penanganan darurat juga terus dijalankan. Diantaranya menyediakan bantuan kebutuhan dasar berupa logistik bagi warga di posko pengungsian.


Hingga kini, dilaporkan banjir masih menggenangi sejumlah titik. Koordinasi antar lintas instansi juga terus dijalin guna melakukan upaya percepatan penanganan darurat.


Wilayah Kabupaten Langkat masih berpotensi turun hujan dengan intensitas ringan hingga lebat hingga dua hari ke depan,Sabtu (5/11). Hal ini sebagaimana informasi prakiraan cuaca yang telah dirilis oleh BMKG.


Menyikapi hal ini, BNPB menghimbau masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan. Langkah-langkah antisipatif perlu dipersiapkan sebagaimana arahan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Letjen TNI Suharyanto, S.Sos, M.M,. dalam mengantisipasi dampak cuaca ekstrem.


"Upaya jangka pendek, pastikan kesiapan alat, perangkat dan personel untuk menghadapi potensi dampak cuaca ekstrem,"


"Upaya jangka panjang lakukan perbaikan lingkungan jangan sampai banjir selalu berulang di tempat yang sama," jelas Suharyanto.


Masyarakat bersama pemerintah daerah agar dapat menyiapkan rencana jangka panjang, salah satunya mengevaluasi kondisi lingkungan di kawasan hulu dan sepanjang daerah aliran sungai. 


Penanaman kembali kawasan hulu dengan vegetasi yang bernilai ekologi dan ekonomi akan mampu mengurangi potensi banjir di masa depan.


Informasi dari Abdul Muhari, Ph.D.Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB.

Kronologis

Sedangkan Kalakhar BPBD Langkat, Drs H Irwan Syahri,Kamis(3/11) memaparkan kronologis banjir. Intensitas hujan yang tinggi mengakibatkan debit air sungai  meningkat, sehingga air masuk ke pemukiman warga.


Sementara Kecamatan Tanjungpura, banjir disebabkan air  mengalir perlahan ke saluran pembuangan, sehingga air masih menggenangi pemukiman warga. Debit air sungai Batang Serangan yang saat ini masih tinggi, juga salah satu penyebab banjir. 


"Saat ini masyarakat masih dapat melaksanakan kegiatan sehari - hari, namun terbatas akibat masih banjir," terangnya. 

Upaya yang dilakukan pihaknya pada penanganan banjir ini:

1. Terus berkoordinasi dengan pihak kecamatan dan desa.

2. Berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan melalui Puskesmas untuk pelayanan kesehatan.

3. Memonitor prakiraan cuaca dan peringatan dini dari website BMKG dan menyampaikan kepada pihak kecamatan atau pihak desa. 

3. Mendirikan tenda pengungsi di Desa Sekoci Kecamatan Besitang. 

4. Menyediakan bantuan kebutuhan dasar berupa logistik bagi warga yang mengungsi di posko pengungsian.

5. Melaksanakan posko siaga bencana di Kantor BPBD Langkat.BPBD Langkat/Redaksi























×
Berita Terbaru Update